Lirik Lagu Sesungguhnya Nyanyian Raihan

loading...
Selamat sejahtera,
Bismillah...
kredit


Melewati hari-hari bernama Ramadhan, aku sesekali terlalai. Dalam langkah yang semakin pendek, aku tak terdaya melawan arus hari yang semakin laju. Sedangkan baru nak bermula, Ramadhan telah menjengah hari ke hari. Semakin lama semakin dekat dengan garis penamat, tetapi masih belum berkesempatan pun memanjat kata kudus buat bekalan diri di kemudian hari. Sedangkan janji ALLAH itu pasti...doa orang yang berpuasa amat mustajab. Sudahkah kalian mendahuluiku ataupun, sama denganku. Sibuk berkejaran dengan masa yang sememangnya amat cemburukan kita...    


Sebenarnya hati ini cinta kepada Mu
Sebenarnya diri ini rindu kepada Mu
Tapi aku tidak mengerti
Mengapa cinta masih tak hadir
Tapi aku tidak mengerti
Mengapa rindu belum berbunga

Sesungguhnya walau ku kutip
Semua permata di dasar lautan
Sesungguhnya walau ku siram
Dengan air hujan dari tujuh langit Mu
Namun cinta tak kan hadir
Namun rindu takkan ber bunga

Ku cuba menghulurkan
Sebuah hadiah kepada Mu
Tapi mungkin kerana isinya
Tidak sempurna tiada seri

Ku cuba menyiramnya
Agar tumbuh dan berbunga
Tapi mungkin kerana airnya
Tidak sesegar telaga kauthar

Sesungguhnya walau ku kutip
Semua permata di dasar lautan
Sesungguhnya walau ku siram
Dengan air hujan dari tujuh langit Mu
Namun cinta tak kan hadir
Namun rindu tak akan berbunga
Jika tidak mengharap rahmat Mu
Jika tidak menagih simpati
Pada Mu ya Allah


Tuhan hadiahkanlah kasih Mu kepadaku
Tuhan kurniakanlah rinduku kepada Mu
Moga ku tahu
Syukur ku hanyalah milik Mu


Mengingati ramadhan, sehening dan selembut datangnya bulan suci ini, bulan seribu bintang...aku terkenangkan sesuatu. Tentang perkongsian sebuah cerita, yang sederhana sifatnya tetapi penuh terapi jiwa. Cerpen pembangunan jiwa...


**aynora nur**

No comments

Boleh komen jika mahu, boleh LIKE jika suka. TERIMAKASIH.

Powered by Blogger.