Cara Solat Ghaib Untuk Para Syuhadah

aynora nur | 20 August, 2013,10:38 AM |
Advertisement
Cara Solat Ghaib Untuk Para Syuhadah - Ramai orang membicarakan kisah kekejaman tentera Mesir yang menangkap, menawan, membunuh dan membakar jenazah para penyokong yang tidak berdosa. Ada sesetengah jenazah tidak disembahyangkan dengan sempurna.



Oleh itu bagi kita yang sihat dan selamat di muka bumi ini, kita digalakkan untuk sama-sama menyempurnakan jenazah dengan melakukan solat ghaib untuk para syuhadah tersebut. In sha Allah...

Secara umumnya, solat jenazah dan solat ghaib sama sifatnya. Namun pada solat ghaib, kita tidak berada dekat dengan jenazah. Contohnya apa yang sedang menimpa di Mesir ketika ini. Kita di sini,  dan mereka di sana. Dipisahkan dengan ruang udara dan lautan serta benua. Tetapi Allah telah memudahkannya...maka marilah kita sama-sama melakukan solat ghaib ini.

Sebahagian besar rujukan artikel ini adalah daripada website berikut:
http://islampos.com/rukun-dan-cara-melaksanakan-shalat-ghaib-74364/

SOLAT ghaib adalah solat terhadap jenazah yang jauh atau telah dikebumikan dan tiada kesempatan untuk ahli keluarga si mati untuk menyembahyangkannya. Solat ghaib berlaku jika si mati berada jauh di seberang laut atau pada kadar dua marhalah (90km). Jika kurang dari dua marhalah maka solat tidak diharuskan.

Jika kematian seseorang hanya diketahui selepas dikebumikan jenazahnya maka diharuskan solat dilakukan di atas kubur si mati.

Solat ghaib disunatkan ketika mendengar berita kematian seseorang dan jika berlalu masa yang panjang maka ia tidak disunatkan dan ada pendapat mengatakan tidak sah.

Cara melakukan solat ghaib sama seperti solat jenazah biasa cuma perbezaannya ialah:

1) Niat di hati untuk menunaikan solat ghaib.

2) Jenazah tidak berada bersama jemaah yang solat.

Bagi yang tidak berkesempatan solat, diharuskan solat jenazah di atas kubur si mati dengan niat yang sama seperti solat jenazah biasa.

Kitab ulama Syafie menjelaskan mengenai diharuskan solat ghaib dan solat jenazah di atas kubur selepas dikebumikan selain daripada nabi. Adapun tempoh masa solat ghaib dikira ketika mendengar berita kematian atau pada hari yang sama. Adapun doa untuk si mati tidak ditentukan masa dan ada pendapat mengatakan bahawa maksud dari solat itu sendiri ialah doa untuk si mati dan diharuskan walaupun berlalu masa yang panjang.

Ketika Nabi Muhamad mendengar berita kematian Najashi (Raja Yaman) yang memeluk Islam maka Baginda dan sahabat melakukan solat ghaib. Berdasarkan peristiwa ini, maka solat ghaib adalah diharuskan. (Kitab Subulas Salam).

Dari Abu Hurairah r.a katanya:Pada hari kematian raja Najasyi (Raja Habsyah), rasulullah s.a.w mengumumkannya kepada orang ramai. Sesudah itu baginda pergi ke tempat solat, lalu baginda takbir empat kali (solat ghaib).
Huraian Hadith:

Mayat yang ghaib boleh disembahyangkan walaupun telah dikuburkan. Yang lebih utama menyembahyangkan mayat ialah walinya, iaitu bapanya kemudian datuknya dan seterusnya ke atas, kemudian anaknya, cucu-cucunya dan seterusnya ke bawah. 

Di antara syarat-syarat untuk mengerjakan sembahyang jenazah ialah: 
1. Orang yang hendak menyembahyangkan jenazah mestilah sudah akil baligh, suci daripada hadas kecil dan besar , menutup aurat dan mengadap kiblat. 
2. Tidak disyaratkan masuk waktu, terutama jika ditakuti tubuh mayat itu rosak, maka hendaklah disegerakan sekalipun dalam waktu yang tidak baik (makruh) 
3. Jenazah itu mestilah telah selesai dimandikan serta dikafankan. 
4. Imam solat jenazah wajib menjelaskan rukun-rukun dan cara-cara sembahyang jenazah itu kepada para makmum kerana ditakuti ada di antara yang hadir tidak mengetahuinya atau terlupa.

Oleh demikian Imam Syafie, Ahmad dan majoriti ulama’ terdahulu seperti Ibnu Hazm menegaskan, solat ghaib adalah diharuskan dan tiada seorangpun daripada sahabat selepas kewafatan baginda mencegah daripada melakukan solat ghaib. (Fathul Bari).

Bagaimanapun, ada pelbagai pendapat ulama’ antaranya:

1) Imam Syafie, Ahmad dan seangkatan dengannya berpendapat bahawa solat ghaib adalah disunatkan pada hari kematian berdasarkan peristiwa di atas.

2) Imam Hanafi dan Maliki berpendapat bahawa tidak disunatkan solat ghaib kerana ketiadaan jenazah dan digalakkan berdoa saja untuk simati.

3) Diharuskan solat ghaib pada hari kematian atau baru menerima berita meninggal seseorang dan cukup hanya niat untuk simati. (Fathul Wahhab).

4) Sebahagian ulama berpendapat bahawa diharuskan solat ghaib jika negeri si mati berada diarah kiblat dan tidak diharuskan jika berada di arah bertentangan.

Namun, majoriti ulama bersepakat, doa supaya diampunkan dosa si mati serta diangkat darjatnya di sisi Allah dan sebagainya adalah diharuskan dan tidak dihadkan bagi tempoh masa tertentu.


Sumber : Ustaz Zamanuddin Jusoh, bhagama@bharian.com.my

Cara Solat Ghaib & Rukunnya 


1) Niat

Niat adalah tonggak utama dari segala jenis ibadah yang kita laksanakan. Sebagaimana solat pada umumnya, solat ini pun tidak akan sah jika tidak diniatkan terlebih dahulu. Sebagaimana yang terjadi pula pada ibadah-ibadah yang lainnya.

Sebagaimana hadis Rasulullah SAW dari Ibnu Umar ra bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya setiap amal itu tergantung niatnya. Setiap orang mendapatkan sesuai niatnya,”(HR. Muttafaq Alaihi). Jadi sekalipun niat terletak di dalam hati dan tidak perlu dilafazkan dengan kuat, kita tetap harus berniat untuk melaksanakan solat dan ibadah lainnya. Dan khusus dalam kes ini, khusus berniat solat ghaib buat simati.

2) Berdiri Bila Mampu

Dalam shalat wajib dan sunnah lainnya, seseorang diberikan keringanan untuk solat dengan posisi duduk, bahkan boleh berbaring jika keadaannya memang tidak memungkinkan untuk melaksanakan solat sambil berdiri. Begitu pula dengan solat jenazah dan solat ghaib. Kecuali memang seseorang tersebut benar-benar memiliki uzur atau alasan yang syar’i sehingga membebaskannya dari posisi solat sambil berdiri. Namun, jika masih boleh diusahakan untuk solat sambil berdiri, maka itu yang lebih baik baginya.

3) Takbir sebanyak 4 kali

Sebagaimana hadis Nabi Muhammad dari Jabir ra bahwa Rasulullah SAW menyembahyangkan jenazah Raja Najasyi dengan solat ghaib dan beliau bertakbir 4 kali. Hadis ini diriwayatkan oleh Bukhari: 1245, Muslim: 952 dan Ahmad 3:355).

Inilah yang menjadi panduan untuk melaksanakan solat ghaib dengan jumlah takbir sebanyak 4 kali. Seperti yang telah diketahui bahawa setelah sebelumnya menjadi seorang pemeluk nasrani yang taat, Raja Najasyi dapat masuk Islam ketika mendengar berita kerasulan Muhammad SAW.

4) Membaca Surat Al-Fatihah sebagaimana solat wajib harian.

5) Membaca Shalawat kepada Rasulullah SAW sebagaimana ketika bacaan solat pada tahiyyat umumnya.

6) Memanjatkan doa untuk jenazah.

Ini sebagaimana hadis Rasulullah SAW yang ertinya, “Bila kalian menyembahyangkan jenazah, maka murnikanlah doa untuknya.” Hadis Riwayat Abu Daud: 3199 dan Ibnu Majah: 1947. Lafaz doa yang dicontohkan oleh Rasulullah SAW diantaranya, “Allahummaghfirlahu warhamhu, wa’aafihi wa’fu ‘anhu, wa akrim nuzulahu, wa wassi’ madkhalahu, waghsilhu bil ma’i watstsalji wal barad.”

7) Berdoa Setelah Takbir Keempat, 

“Allahumma Laa Tahrimna Ajrahu wa laa taftinnaa ba’dahu waghfirlana wa lahu.”

8) Salam 


Bagi si mati yang tidak ditemui jasadnya seperti tertimbus atau hilang, maka solat ke atasnya tidak diharuskan kerana jasad tidak dapat dimandikan. Jika jasad itu cedera atau rosak seperti disebabkan kemalangan dan tidak dapat dimandikan, maka jasad akan ditayamumkan dan disembahyangkan seperti jenazah biasa.

Wallahhua'lam...






Tag : Tazkirah
Aynora Nur adalah seorang penulis blog separuh masa, terlibat dalam bidang hartanah dan perkhidmatan – di Johor, Malaysia. Lulusan MBA. Aktif berblog sejak tahun 2010. Hubungi saya untuk Promosi produk dan servis • Entry kekal di blog • • Pakej mengikut bajet • Daily PV : 35,000 - 45,000 • Monthly PV : 1.1juta - 1.5juta. Info lanjut di about me ...
 
loading...
1 Komentar untuk "Cara Solat Ghaib Untuk Para Syuhadah"
DISCLAIMER: All content provided on this "Aynorablogs.Com – Inspirasi Wanita" blog is for informational purposes only. The owner of this blog makes no representations as to the accuracy or completeness of any information on this site or found by following any link on this site. The owner of Aynorablogs.Com – Inspirasi Wanita will not be liable for any errors or omissions in this information nor for the availability of this information. The owner will not be liable for any losses, injuries, or damages from the display or use of this information. This terms and conditions is subject to change at anytime with or without notice.

Boleh komen jika mahu, boleh LIKE jika suka. TERIMAKASIH.

Kisah 25 Filsuf Barat (MATLUTHFI)!! Harga cuma RM22.50 (Asal RM25.00)!

Buat Duit Blog
Back To Top