Termakan Sebiji Epal | Kisah Cinta Islami

aynora nur | 23 January, 2015,10:16 AM |
Advertisement
Kisah cinta islami. Kisah cinta yang membangun jiwa. Saya suka membaca kisah-kisah sebegini, yang dengan membacanya kita ikut mendapat ilmu cinta dan kasih sayang yang diberkati, melalui jalan-jalan yang sesuai dengan syariat dan selalu membuatkan kita bermuhasabah diri. Subhanallah.

Kisah cinta indah islami yang akan saya kongsikan adalah bagaimana seorang pemuda yang telah melakukan kesilapan, cuba menggapai redha Allah dengan melalui liku-liku ujian bagi menebus kesilapannya itu. Semoga kisah Termakan Sebiji Epal | Kisah Cinta Islami membawa satu inspirasi kepada kita untuk diceritakan kepada anak-anak dan sahabat-sahabat kita. Insyaa Allah.





Termakan Sebiji Epal


Alkisah ada seorang pemuda yang ingin pergi menuntut ilmu. Di tengah perjalanan dia haus dan singgah sebentar di sungai yang airnya jernih. Dia terus mengambil air dan meminumnya. Tidak berapa lama kemudian dia melihat ada sebiji epal yang dibawa arus sungai, dia pun mengambilnya dan segera memakannya. Setelah memakan segigit epal itu dia segera berkata, "Astagfirullah."

Dia merasa bersalah kerana telah memakan epal milik orang lain tanpa meminta izin terlebih dahulu. "Epal ini pasti ada pemiliknya, cepat sekali aku memakannya tanpa meminta izin. Aku harus menemui pemiliknya dan menebus epal ini."

Akhirnya dia menangguhkan perjalanannya menuntut ilmu dan pergi menemui si pemilik epal dengan menyusuri pesisiran sungai untuk sampai ke rumah pemilik epal. Tidak lama kemudian dia sudah sampai ke rumah pemilik epal. Dia melihat kebun epal yang epalnya tumbuh dengan lebat.

"Assalamualaikum...."

"Waalaikumsalam wr.wb.". Jawab seorang lelaki tua dari dalam rumahnya.

Pemuda itu dipersilakan duduk dan dia pun terus mengatakan segala tujuannya tanpa ada yang ditambah atau dikurangi. Bahawa dia telah termakan epal yang dihanyutkan oleh arus sungai.

"Berapa harus kutebus harga epal ini agar kau redha epal ini aku makan pak cik?" tanya pemuda itu.

Lalu pak cik itu menjawab. "Tak usah kau bayar epal itu, tapi kau harus bekerja di kebunku selama 3 tahun tanpa dibayar upah. Apakah kau mahu?"

Pemuda itu berfikir sejenak, kerana untuk tergigit sebiji epal dia harus membayar dengan bekerja di rumah pak cik itu selama tiga tahun dan itupun tanpa gaji, tapi hanya itu satu-satunya pilihan yang harus diambilnya agar pak cik itu redha epalnya dia makan."Baiklah pak cik, saya mahu."


Menerima Ujian Demi Sebiji Epal 


Akhirnya, pemuda itu bekerja di kebun sang pemilik epal tanpa dibayar. Hari berganti hari, minggu, bulan dan tahun pun berlalu. Tak terasa sudah tiga tahun dia bekerja dikebun itu. Dan, tibalah hari terakhir dia ingin mengucapkan selamat tinggal kepada pemilik kebun.

"Pak tua, sekarang waktu aku bekerja di tempatmu sudah berakhir. Apakah sekarang kau redha kalau epalmu sudah aku makan?"

Pak cik itu diam sejenak. "Belum."

Pemuda itu tersentak. "Kenapa pak cik, bukankah aku sudah bekerja selama tiga tahun di kebunmu."

"Ya, tapi aku tetap tidak redha jika kau belum melakukan satu permintaanku lagi."

"Apa itu pak cik?"

"Kau harus mengahwini anakku, apakah kau mahu?"

"Ya, aku mahu." jawab pemuda itu.

Pak cik itu menambah, "Tapi, anakku buta, tuli, bisu dan lumpuh. Apakah kau mahu?"

Pemuda itu berfikir sejenak, bagaimana mahu dibuatnya? ...dia akan menikahi gadis yang tidak pernah dikenalnya dan gadis itu cacat, dia buta, tuli dan lumpuh. Bagaimana dia mampu berkomunikasi nanti? Tapi dia pun teringat kembali dengan insiden tergigit epal yang telah dilakukannya. Dan dia pun bersetuju untuk berkahwin dengan anak pemilik kebun epal itu untuk mencari redha atas epal yang sudah dimakannya.

"Baiklah pak cik, aku mahu."


Menggapai Redha Allah


Dengan segera pernikahan pun dilaksanakan. Setelah ijab kabul sang pemuda itupun masuk kamar pengantin. Dia mengucapkan salam dan betapa terkejutnya dia ketika dia mendengar salamnya dibalas dari dalam biliknya itu. Segera dia berlari mencari sang pak cik pemilik kebun epal yang sudah menjadi mertuanya.

"Ayah...siapakah wanita yang ada di dalam bilik pengantinku? Kenapa aku tidak menemukan isteriku?"

Pak cik itu tersenyum dan menjawab. "Masuklah nak, itu bilikmu dan yang di dalam sana adalah isterimu."

Pemuda itu kelihatan bingung. "Tapi ayah, bukankah isteriku itu buta, tuli tapi kenapa dia boleh mendengar salamku?"

"Bukankah dia bisu tetapi kenapa dia boleh menjawab salamku?"

Pak cik itu tersenyum lagi dan menjelaskan. "Ya, memang dia buta, buta dari segala hal yang dilarang Allah. Dia tuli, tuli dari hal-hal yang tidak patut didengarnya dan dilarang Allah. Dia memang bisu, bisu dari hal yang sia-sia dan dilarang Allah, dan dia lumpuh, kerana tidak berjalan ke tempat-tempat yang maksiat."

Pemuda itu hanya terdiam dan mengucap luhur: "Subhanallah....."

Dan merekapun hidup berbahagia dengan cinta dari Allah.

Kata saya,
"Teruskan menggapai redha Allah. Tiap-tiap niat yang baik telahpun diberikan pahala oleh Allah sebelum kita sempat melaksanakannya. Jika berniat mencari redha Allah, lakukan dengan istiqamah dan bermuhasabah. Jalannya penuh liku, di situ kita perlu mujahadah! Allahu Akbar."
Aynora Nur adalah seorang penulis blog separuh masa, terlibat dalam bidang hartanah dan perkhidmatan – di Johor, Malaysia. Lulusan MBA. Aktif berblog sejak tahun 2010. Hubungi saya untuk Promosi produk dan servis • Entry kekal di blog • • Pakej mengikut bajet • Daily PV : 35,000 - 45,000 • Monthly PV : 1.1juta - 1.5juta. Info lanjut di about me ...
 
loading...
2 Komen untuk "Termakan Sebiji Epal | Kisah Cinta Islami"

assalamualaikum.. kecik2 dulu selalu dgr cerita ni kalo d ceramah kat sek.. atau bace dari sumber mana2.. femes cerita ni.. moga menjadi iktibar dan panduan yang berguna...

Waalaikumussalam..
Memang pun, dari dulu dah pernah dengar cerita ini. Bagus kan pemuda itu, tawakkal dengan jodonnya.

DISCLAIMER: All content provided on this "Aynorablogs.Com – Inspirasi Wanita" blog is for informational purposes only. The owner of this blog makes no representations as to the accuracy or completeness of any information on this site or found by following any link on this site. The owner of Aynorablogs.Com – Inspirasi Wanita will not be liable for any errors or omissions in this information nor for the availability of this information. The owner will not be liable for any losses, injuries, or damages from the display or use of this information. This terms and conditions is subject to change at anytime with or without notice.

Boleh komen jika mahu, boleh LIKE jika suka. TERIMAKASIH.

Kisah 25 Filsuf Barat (MATLUTHFI)!! Harga cuma RM22.50 (Asal RM25.00)!

Buat Duit Blog
Back To Top