Header Ads

Hari Jumaat Adalah Untuk Kita


Salam Jumaat yang barakah. Sebentar tadi saya terbaca satu tazkirah subuh yang mengesankan. Selama ini tak terfikir kepada saya akan hal ini. Iaitu hari ini [Jumaat] adalah untuk kita. Untuk kita maksudnya khas untuk kaum muslimin di muka bumi ini.

Seelok-eloknya pada hari Jumaat kita memperbanyakkan berbuat kebaikan, bersedekah, beristighfar dan melakukan perkara-perkara yang baik. Tidak salah kita yang bergelar pendosa ini ikut menasihatkan orang lain ke arah kebaikan. Jika bukan  kita, siapa lagi yang mahu memberikan ilmu yang bermanfaat jika semua orang berdiam diri dan buat hal masing-masing. Mengajak berbuat baik bukan tugas alim ulamak sahaja, kita manusia biasa pun ada tanggungjawab berdakwah juga, ikut kemampuan kita...

Hari Jumaat Adalah Untuk Kita


Dari Abu Hurairah r.a katanya Rasulullah saw bersabda,
'Kita (ummat Muhammad) adalah yang terakhir (datang ke dunia), tetapi yang terdahulu (diadili) pada hari kiamat. Kita adalah yang paling dahuĺu masuk syurga, padahal mereka diberi kitab lebih dahulu dari kita. Sedangkan kita sesudah mereka.'

Hari Jumaat Adalah Untuk Kita
Hari Jumaat Adalah Untuk Kita

'Kita diberikan petunjuk oleh Allah akan kebenaran yang mereka perselisihkan itu, yang Allah telah tunjukkan kepada kita, iaitu hari Jumaat. Maka hari ini (Jumaat) adalah untuk kita. Esok (sabtu) untuk kaum Yahudi, dan lusa (Ahad) untuk kaum nasrani.' - ( HR Muslim )

Jadi apa indahnya peraturan tersebut,? Mengapa hari Jumaat dikhususkan buat kita kaum muslimin? Banyak sebabnya mengapa hari Jumaat istimewa buat kita.

Pertama, satu-satunya nama hari yang dijadikan nama surah dalam Al-Qur’an ialah Jum’at, dalam kaitan ini surah al-Jumu’ah [62] yang terdiri atas: 11 ayat, 180 kata, dan 748 huruf. Di luar Jumaat, tak ada hari lain yang dijadikan nama surah dalam Al-Qur’an. Bahkan pada umumnya disebutkan pun tidak dalam Al-Qur’an. Kalaupun ada nama hari lain yang disebut dalam Al-Qur’an, bahkan penyebutannya beberapa kali, namun hari tersebut tak dijadikan nama surah. Padahal, pengabadian sesuatu sebagai nama surah dalam Al-Qur’an, dipastikan menjadi simbol bagi kelebihan sesuatu.

Kedua, berbeza dengan enam hari lainnya yang diletakkan sebagai ‘anggota-anggota’ hari, Jumaat dipanggil sebagai penghulu hari.

Ketiga, berlainan dengan kewajipan solat [maktûbah] di hari-hari lain yang boleh dilakukan seorang diri [munfarid] sungguhpun tetap diimbau dengan sangat [sunnah mu’akkadah] untuk dilakukannya secara berjamah [bersama- sama], perlaksanaan solat Jumaat sesuai nama-nya, wajib dilaksanakan secara berjamaah. Pensyariatan perlaksanaan solat Jumaat harus dilakukan secara berjamaah, dipastikan memiliki nilai-nilai positif tersendiri. Paling tidak dalam rangka mempererat tali silaturrahmi, persaudaraan, persatuan dan kesatuan umat Islam.

Keempat, bagi kaum Muslimin, hari Jum’at dipastikan memberikan penambah pengetahuan tentang keagamaan, di samping merupakan hari-hari pemupukan persaudaraan keagamaan [ukhuwwah ad-dîniyyah] secara dalaman. Penyampaian khutbah Jumaat oleh ahli-ahli Islam dan umumnya disampaikan orang-orang yang soleh, akan memberikan peningkatan kecerdasan bagi umat Islam. Baik itu kecerdasan intelektual dengan kecerdasan spiritual. Paling tidak bagi mereka yang selalu mengikuti jamaah solat Jumaat.

Kelima, banyak riwayat [hadits] yang menyebutkan kelebihan Jumaat dibandingkan dengan hari lain, terutama berkenaan dengan berbagai macam dzikir dan amalan-amalan tertentu yang memiliki nilai lebih dibandingkan dengan hal serupa atau bahkan sama tetapi dilakukan di hari lain.

**sumber 
Allah Ta'ala berfirman: "Maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan pohonlah ampun kepadaNya. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima Taubat. - Al-Nasr 110:3

No comments

Boleh komen jika mahu, boleh LIKE jika suka. TERIMAKASIH.

Powered by Blogger.