Cara Pimpin Hati Untuk Kuat Dan Sabar

aynora nur | 19 April, 2016,9:23 AM |
Advertisement
Hati yang kuat dan sabar memang sukar dicapai oleh makhluk Allah bernama manusia walaupun sebenarnya hati itu hanyalah segumpal daging. Namun kerana seketul daging itulah membawa sang pemilik hati ke jalan hidup yang dipilih sendiri. Berkenaan dengan soal hati, coretan panjang yang dikongsikan ini saya kumpulkan daripada pembacaan di FB, di blog-blog Islam dan juga daripada pembacaan saya sendiri.

Kenapa artikel ini saya tulis panjang, sebab...selain untuk perkongsian dengan anda semua, ia juga sebagai panduan buat diri saya sendiri, keluarga dan juga orang-orang yang saya sayangi. Insyaa Allah.

Sebelum itu, mari kita kenali hati kita sendiri dan di manakah kedudukan hati kita terhadap hidup yang Allah tentukan. Adakah hati kita suci??



Daripada Hadis Riwayat Bukhari-Muslim,
Ketahuilah, sesungguhnya di dalam tubuh manusia ada segumpal daging, apabila daging itu baik maka baiklah tubuh manusia itu, akan tetapi bila daging itu rusak maka rusak pula tubuh manusia. Ketahuilah bahwa sesungguhnya segumpal daging itu adalah hati.
Hati manusia terbahagi menjadi tiga bahagian:
1). Qalbun Shahih (hati yang suci),
2). Qalbun Mayyit (hati yang mati), dan
3).Qalbun Maridl (hati yang sakit).

Pertama, Qalbun Shahih

Iaitu hati yang sihat dan bersih (hati yang sihat) dari setiap nafsu yang menentang perintah Allah Subhanahu Wa Ta’ala, dan dari setiap penyimpangan yang menyalahi keutamaan-Nya. Sehingga ia selamat dari pengabdian kepada selain Allah, dan mencari penyelesaian hukum pada selain Rasul-Nya.

Kerananya, hati ini murni pengabdiannya kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala, baik pengabdian secara iradat (kehendak), mahabbah (cinta), tawakkal (berserah diri), takut atas siksa-Nya dan mengharapkan kurnia-Nya.

Bahkan seluruh perbuatannya hanya untuk Allah Subhanahu Wa Ta’ala semata. Jika mencintai maka cintanya itu kerana Allah, dan jika membenci maka kebenciannya itupun kerana Allah, jika memberi atau bersedekah, hal itu kerana Allah dan jika tidak memberi, juga kerana Allah.

Dan tidak hanya itu saja, tapi diiringi dengan kepatuhan hati dan bertahkim kepada syari’at-Nya. ia mempunyai landasan yang kuat dan prinsip tersendiri dalam menjadikan Nabi Muhammad Shalallahu 'Alaihi Wa Sallam sebagai suri tauladan dalam segala hal.

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:
“Hai orang-orang yang beriman janganlah kamu mendahului Allah dan Rasul-Nya, dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”[QS. Al-Hujurat:1].

- Kedua Qalbun Mayyit 

Qalbun Mayyit iaitu (hati yang mati) adalah bertentangan dari hati yang sihat tadi, hati yang mati tidak pernah mengenal Tuhannya, tidak mencintai atau redha kepada-Nya. dan ia berdiri berdampingan dengan syahwatnya dan mengikut keinginan hawa nafsunya, walaupun hal ini menjadikan Allah SubhanahuWwa Ta’ala murka akan perbuatannya.

Ia tidak peduli lagi apakah Allah redha atau murka terhadap apa yang dikerjakannya, sebab ia memang telah mengabdi kepada selain Allah. Jika mencintai didasarkan atas hawa nafsu, begitu pula dengan membenci, memberi. Hawa nafsu lebih didewa-dewakan daripada rasa cinta kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

Hati jenis ini adalah hati yang jika diseru kepada jalan Allah, maka seruan itu tidaklah berfaedah sedikitpun, kerana Allah Subhanahu Wa Ta’ala telah menutup hati mereka.

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:

” Dan diantara mereka ada orang yang mendengar (bacaanmu), padahal kami telah meletakkan tutup di atas hati mereka sehingga mereka tidak memahaminya) dan kami letakkan sumbatan di telinganya dan jikalau pun mereka melihat segala tanda kebenaran mereka tetap tidak mahu beriman kepadanya. Sehingga apabila mereka datang kepadamu untuk membantahmu, orang-orang kafir itu berkata: Al-Qur’an itu tidak lain hanyalah dongengan orang-orang dahulu‘.” - [QS. Al-An'am:25].

Ayat ini menunjukkan, bahawa ada manusia yang tidak mempergunakan hatinya untuk memahami ayat-ayat Allah Subhanahu wa Ta’ala, dan tidak mempergunakan telinganya untuk mendengar perintah-perintah Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Juga tidak mahu melihat kebenaran yang telah disampaikan. Seperti difirmankan oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala:

“(Mereka berkata:) Hati kami tertutup dari ajakan yang kamu serukan kepada kami, dalam telinga kami ada sumbatan, dan diantara kami dan kamu ada dinding, maka bekerjalah kamu, sesungguhnya kami bekerja pula.”[QS. Fushilat:5].

Allah Subhanahu Wa Ta’ala akan membiarkan mereka dalam kegelapan dan mereka sedikitpun tidak akan mendapatkan cahaya iman.

“Perumpamaan mereka adalah seperti orang yang menyalakan api, maka setelah api itu menerangi sekelilingnya. Allah menghilangkan cahaya (yang menyinari) mereka. Dan membiarkan mereka dalam kegelapan, tidak dapat melihat, mereka tuli, bisu dan buta, maka mereka tidaklah kembali kepada jalan yang benar.” [QS. Al-Baqarah:17-18].

-Ketiga, Qalbun Maridl 

Qalbun Maridl iaitu (hati yang sakit) adalah hati yang sebenarnya memiliki kehidupan, namun di dalamnya tersimpan benih-benih penyakit berupa kejahilan. Hati yang sedang di cekam sakit akan mudah menjadi parah apabila tidak diubati dengan hikmah dan maud’izah. Seperti difirmankan oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala:

“Agar Dia menjadikan apa yang dimasukkan syaitan, sebagai cubaan bagi orang-orang yang di dalam hatinya ada penyakit dan yang keras hatinya.” [QS. Al-Hajj:53].

Kerana sesungguhnya apa yang disisipkan oleh syaitan kedalam hati manusia itu, akan membuat sesuatu menjadi syubhat (sesuatu yang meragukan), seperti penyakit ragu dan sesat. Begitu hati menjadi lemah kerana penyakit yang dihidap, maka syaitanpun mudah merasuk ke dalam hati lalu menghidupkan fitnah dalam hati tersebut.

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:
Sesungguhnya jika tidak berhenti orang-orang munafiq, orang-orang yang berpenyakit dalam hatinya dan orang-orang yang menyebarkan khabar bohong di madinah (dari menyakitimu) nescaya kami perintahkan kamu (untuk memerangi) mereka. Kemudian mereka tidak menjadi tetanggamu (di madinah) melainkan dalam waktu yang sebentar.” [QS. Al-Ahzab:60].

Namun demikian hati orang-orang yang seperti itu belumlah mati sebagaimana hati orang-orang kafir dan orang-orang munafiq, akan tetapi bukan pula hati sihat, seperti sihatnya hati orang-orang yang beriman. Sebab di dalam hati mereka terdapat penyakit syubhat dan syahwat.

Sebagaimana Firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala:
“Sehingga berkeinginanlah orang-orang yang ada penyakit di dalam hatinya.“ [QS. Al-Ahzab:32].

Cara Pimpin Hati Untuk Kuat Dan Sabar


Bagaimana caranya memimpin hati menjadi sabar?

Sabar adalah suatu sifat yang tidak boleh dimiliki begitu saja. Ia memerlukan proses yang panjang dan berperingkat. Sabar harus dipupuk. Tidak boleh hanya dengan berniat, "okay, esok saya akan menjadi orang yang sabar", maka esoknya saya adalah orang yang sabar.

Jadi yang boleh kita lakukan adalah memupuk sifat sabar ini. Kita hanya boleh mengusahakan bahawa dari hari ke hari kita boleh lebih bersabar dalam menghadapi segala sesuatu. Pada saat diri kita kesal dengan sesuatu dan kemudian kita mengungkapkan kekesalan itu dengan suatu cara.. mengomel, misalnya... atau menjadi geram dan kemudian marah-marah dengan orang lain... pada saat itu pulalah harusnya kita sedar bahawa kita 'masih kurang sabar'. Jadi seharusnya bagaimana kita harus menunjukkan sikap sabar itu?

Cara Buat Hati Kuat Dan Sabar


Perkara yang dapat dilakukan untuk memimpin hati dengan sikap sabar:

1. Melatih diri untuk bersifat baik dan positif seperti lemah lembut, baik hati, sabar, tenang dalam menghadapi apa-apa situasi.

2. Hendaklah seseorang itu menguatkan jiwanya ketika mana dia hendak marah, kemudian ingat tentang akibat buruk marah dan mengingati kelebihan orang yang menahan marah dan memaafkan kesalahan org lain.

3. Meminta perlindungan kepada Allah Ta’ala daripada syaitan yang direjam.

4. Hendaklah seseorang itu menguatkn jiwanya ketika mana dia hendak marah, kemudian ingat tentang akibat buruk marah dan mengingati kelebihan orang yang menahan marah dan memaafkan kesalahan orang lain.

5. Meminta perlindungan kepada Allah Ta’ala daripada syaitan yang direjam.

6. Berwudhuk

Cara Mendidik Hati Untuk Kuat


Setelah kita tahu untuk memimpin hati untuk brsikap sabar, seterusnya kita lihat pula cara mendidik hati untuk kuat menghadapi cabaran.

Pertama:

Ada ilmu tentang hati atau roh. Tujuannya untuk mengenal sifat-sifat hati yang positif dan yang negatif. Kalau tidak ada ilmu tentangnya, sifat-sifat mazmumah tidak akan dapat dikesan. Apalagi untuk ditumpaskan. Begitu juga dengan sifat-sifat mahmudahnya tidak akan dapat dikesan untuk disuburkan.

Kedua:

Perlu latihan-latihan praktikal melalui:

a. Mujahadatunnafsi
b. Istiqamah
c. Tafakur
d. Bergaul dengan orang yang baik-baik
e. Pimpinan mursyid

Semua penerangan di atas adalah sekadar perkongsian dari hati kecil saya yang sama seperti anda, sedang mencari kekuatan dan bersabar menghadapi sesuatu, samada ujian atau kebahagiaan. Kekadang dalam secebis kebahagiaan ada hati orang lain yang tidak gembira dengan kita dan adakala dalam ujian musibah ada hati orang lain yang ketawa suka.

Jadi, biarlah kita didik dan pimpin hati kita untuk kuat dan sabar dalam menghadapi apa jua kerenah duniawi.

Semoga bermanfaat.

#sebarkan bahagia dengan hati yang sabar dan kuat... 
Tag : Tazkirah
Aynora Nur adalah seorang penulis blog separuh masa, terlibat dalam bidang hartanah dan perkhidmatan – di Johor, Malaysia. Lulusan MBA. Aktif berblog sejak tahun 2010. Hubungi saya untuk Promosi produk dan servis • Entry kekal di blog • • Pakej mengikut bajet • Daily PV : 35,000 - 45,000 • Monthly PV : 1.1juta - 1.5juta. Info lanjut di about me ...
 
loading...
0 Komen untuk "Cara Pimpin Hati Untuk Kuat Dan Sabar"
DISCLAIMER: All content provided on this "Aynorablogs.Com – Inspirasi Wanita" blog is for informational purposes only. The owner of this blog makes no representations as to the accuracy or completeness of any information on this site or found by following any link on this site. The owner of Aynorablogs.Com – Inspirasi Wanita will not be liable for any errors or omissions in this information nor for the availability of this information. The owner will not be liable for any losses, injuries, or damages from the display or use of this information. This terms and conditions is subject to change at anytime with or without notice.

Boleh komen jika mahu, boleh LIKE jika suka. TERIMAKASIH.

Kisah 25 Filsuf Barat (MATLUTHFI)!! Harga cuma RM22.50 (Asal RM25.00)!

Buat Duit Blog
Back To Top