Header Ads

Mengapa Allah Menunda Doa-Doa Kita?


Advertisement
Mengapa Allah Menunda Doa-Doa Kita? Mengapa Allah tidak makbulkan apa yang kita minta? Apakah Allah tak sayangkan kita? Apakah kita terlalu banyak dosa sehingga doa kita langsung tidak diterima?

Itulah persoalan demi persoalan yang menganggu minda kita saat doa-doa kita tiada pun yang dimakbulkan. Betul tak? Berhentilah bersangka buruk dengan Allah. Marilah sama-sama kita muhasabah diri semula, ada yang kita terlepas pandang. Ada kejahilan yang mungkin kita terleka melakukannya, maka segala penundaan doa adalah sebagai satu kafarah??

Mengapa Allah Menunda Doa-Doa Kita?

Saya pun begitu juga dahulu, selalu bersangka buruk kepada Allah kerana doa-doa kita jarang dimakbukan. Tetapi sebenarnya, Allah tidak pernah menghampakan kita. Dia gantikan doa kita dengan takdir yang lebih baik dan indah hinggakan kita sendiri pun tak perasan itulah pemberian kasih sayang Allah di saat kita perlukan. Wallahua'lam...

Mengapa Allah Menunda Doa-Doa Kita?


Bayangkan.
Kita ada anak kecil.
Umur 3 tahun.
Satu hari.
Kita tengah masak di dapur.
Si anak ternampak pisau.
Merengek-rengek dia menangis.
Nakkan pisau jadi mainan.
Agak-agak kita bagi?
Tentu lah tidak, kan.
Adakah ini tandanya kita tidak sayangkan anak?
Bahkan, kerana sayanglah kita enggan berikan.
Walaupun di mata anak.
Pisau itu 'menyeronokkan'
Tapi kita lebih tahu.
Ia merbahaya untuk anak kita.
Kita lebih tahu.
Anak tidak tahu.

Begitu juga.
Kita dengan Allah.
Kita 'merengek' nakkan sesuatu.
Tetapi Allah tidak izinkan.
Adakah Allah tidak sayangkan kita?
Bahkan, kerana sayanglah.
Kemahuan kita tidak diturutkan.
Malah diganti dengan yang lebih baik.
Kerana apa yang kita mahukan itu.
Mungkin kelihatan baik pada pandangan kita.
Tapi tidak pada pengetahuan Allah.
Allah lebih tahu.
Kita tidak tahu.
Mari bertasbih, tahmid dan takbir mengagungkan Allah swt.

Semoga dengan tulisan ini damailah hati-hati yang membacanya..

Mengapa Allah Menunda Doa-Doa Kita?

Jika tiada rezeki anak, mungkin diberikan rezeki mertua yang baik. Maka kita lebih bahagia dari mendapat anak yang liar.

Jika tiada rezeki wang ringgit, mungkin diberikan rezeki kesihatan. Maka kita lebih bahagia dari kerisauan menjaga harta dunia.

Jika tiada rezeki kereta mewah, mungkin diberikan rezeki kenderaan yang jarang menimbulkan masalah. Maka kita lebih bahagia dari membayar kerosakan yang mahal.

Jika tiada rezeki rumah yang besar, mungkin diberikan rezeki makanan yang tidak pernah putus.
Maka kita lebih bahagia dari si gelandangan.

Jika tiada rezeki pasangan yang cantik, mungkin diberikan rezeki pasangan yang baik dan pandai menguruskan rumahtangga. Maka kita lebih bahagia kerana hidup berteman dan terjaga segala.

Jika tiada rezeki jodoh, mungkin diberikan rezeki umur ibu bapa yang panjang. Maka kita lebih bahagia dapat berbakti sepenuhnya pada orang tua.
Jika tiada rezeki hari ini, mungkin ada rezeki yang lebih baik pada esok hari. Maka kita lebih bahagia kerana rezeki yang tidak dijangka.

Bersabar. Bersyukur. Berusaha. Berdoa. Bertawakal. Hanya Dia, Allah Yang Maha Adil

"Hasbi Rabbi Jalallah..
Maafi Qalbi Ghairullah..
Nur Muhammad Salallah..
Laa ilaa ha ilallah 3x
Muhammadur Rasullullah"

marilah berselawat bersama sama....dan sebarkan...
Advertisement

No comments

Boleh komen jika mahu, boleh LIKE jika suka. TERIMAKASIH.

Powered by Blogger.