Enter your keyword

26 August, 2016

Jangan Bersedih Dengan Urusan Dunia, Tersenyumlah!

Saya tahu kesedihan tidak mungkin boleh menghapus masalah yang dihadapi. Kesedihan juga bukanlah boleh mengembalikan sesuatu kehilangan abadi. Bersedih juga tidak boleh menyembuh luka yang parah. Tetapi buat seketika, bersedihlah. Agar tekanan mu berkurangan. Biarkanlah airmatamu melegakan perasaan yang lelah. Kemudian....tersenyumlah.

Katakan pada diri sendiri bahawa yang kamu sedihkan itu cumalah urusan dunia. Ketika kamu datang ke dunia kamu tidak membawanya sekali. Jadi berfikir secara positif yang kesedihan mu hanyalah sementara. Esok lusa ia akan diterbangkan oleh semangat positif mu untuk bangkit kembali.

Nah!

Itulah sikap muslim sejati, tidak terus-terusan dibelenggu putus asa.


Jangan Bersedih Dengan Urusan Dunia, Tersenyumlah!



SELAGI MANA URUSAN DUNIA....
IANYA BUKAN MASAALAH BESAR.


Seorang lelaki yg sedang dirundung kesedihan datang menemui Sayidina Ali bin Abi Tholib, ia pun berkata, “Wahai Amirul Mukminin, aku datang kepadamu karena aku sudah tidak mampu lagi menahan beban kesedihanku.”

Sayidina Ali menjawab, “Aku akan bertanya dua pertanyaan dan jawablah !”

Lelaki itu berkata, “Ya, tanyakanlah !”

“Apakah engkau datang ke dunia bersama dengan masalah-masalah ini?” kata Ali bin Abi Tholib

“Tentu tidak” jawabnya.

“Lalu apakah kau akan meninggalkan dunia dengan membawa masalah-masalah ini?” tanya sy Ali bin Abi Tholib

“Tidak juga” jawabnya.

Lalu Sayidina Ali berkata,

“Lalu mengapa kau harus bersedih atas apa yang tidak kau bawa saat datang dan tdk mengikutimu saat kau pergi?”

“Seharusnya hal ini tidak membuatmu bersedih seperti ini. Bersabarlah atas urusan dunia..
Jadikanlah pandanganmu ke langit lebih panjang dari pandanganmu ke bumi dan kau pun akan mendapat apa yang kau inginkan….

TERSENYUMLAH..!
KERANA REZEKI MU TELAH DIBAHAGI DAN DI SUSUN OLEH ALLAH
DAN URUSAN HIDUP MU  TELAHPUN DI ATUR OLEH YANG MAHA PENCIPTA..….

Urusan dunia tidak layak untuk membuatmu bersedih semacam ini karena semuanya ada di tangan Yang Maha Hidup dan Maha Mengatur….”

Kemudian Sayidina Ali bin Abi thalib meneruskan ungkapannya,

“Seorang mukmin hidup dalam dua hal, iaitu kesulitan dan kemudahan. Keduanya adalah nikmat jika ia sedari.

Di balik kemudahan ada rasa syukur.
Sementara Allah berfirman,

وَسَيَجْزِي اللّهُ الشَّاكِرِينَ -١٤٤-
“Allah akan Memberi balasan kepada orang yang bersyukur.”
(QS.Ali Imran: 144)

Dan di balik kesulitan ada kesabaran. Allah berfirman,
إِنَّمَا يُوَفَّى الصَّابِرُونَ أَجْرَهُم بِغَيْرِ حِسَابٍ -١٠-
“Hanya orang-orang yang bersabarlah yang disempurnakan pahalanya tanpan batas.”
(QS. Az-Zumar: 10)

Bagi seorang mukmin, kesulitan dan kemudahan adalah ladang untuk menabung pahala dan hadiah dari Allah SWT. Lalu kenapa masih bersedih?

Jangan selalu mengeluh "Ohh masalahku begitu besar. Tapi katakan pada masalah itu,
Sungguh aku punya Allah yang Maha Besar"

Semoga menjadi pedoman untuk kita didalam mengharungi cabaran hidup di dunia ini.

Hanya kepada Allah sahaja aku menyerahkan urusan hidup ini...

Dan hanya kepada Allah sahaja tempat aku bergantung harap dan memohon pertolongan.

Semoga renungan di atas dapat memanfaatkan kewujudan anda di muka bumi ini, iaitu sentiasa ingat bahawa kesedihan dan masalah bukanlah akhir sebuah kehidupan. Sebaliknya teruskan tersenyum agar kamu menikmati hidup ini seadanya, seseserhana mungkin.

Kerana...bahagia itu sederhana. Ia tidak memerlukan wang melimpah ruah. Kerana bahagia itu di rasai oleh mereka yang selalu berasa syukur.

Alhamdulillah.

1 comment:

Boleh komen jika mahu, boleh LIKE jika suka. TERIMAKASIH.