Akhirnya Sebuah Sonata Cinta

Tudung kanak-kanak
Akhirnya Sebuah Sonata Cinta - Kisah kita ibarat sebuah sonata, lagu tanpa suara. Kita bertemu dalam situasi yang tak disangka, kita terpisah dalam keadaan yang tidak terduga. Kamu akhirnya meneruskan hala tuju ke destinasi yang pasti dan aku mengundur kerana hati telah mulai sangsi. Hati telah MATI pada segala canda palsumu.

Kisah kita ada lagunya. Bak sonata musim dingin kita dipertemukan ketika aku mencari DEALOVA pada penghujung malam. Aku ingin menjadi sesuatu, yang mungkin bisa kau rindu. Lalu kisah kita ibarat tanpamu, sepinya waktu..

Kasih.....Maafkan jika kadang aku lupa
Bahawa hanya dirimu yang membuat aku ada
Untuk mencurahkan segala
Ada untuk selalu berupaya
Menciptakan hidup yang lebih bererti
Dari sekedar makan dan mati...(annoynamous)

Kemudian kita mengimbas kenangan lalu. Pada waktu kita KEHILANGAN. Kamu pergi kerana terpaksa, kerana aku tak menyedari wujudnya dirimu. Lantas dalam pertemuan kini, kita berjanji untuk SETIA. Setia aku...hanya untukmu. Begitulah janji-janji taburan madahmu.

Akhirnya sebuah sonata cinta
Waktu berjalan tahun berganti. Ada ketika tangis dan tawa mengiringi. Tetapi kita tabah dalam redha. Kuatnya aku dan kamu menentang badai, merenggut segala rintangan hingga menjadi setabah ROMEO & JULIET. Terbayang selalu akan senyuman. Saat diriku dirantai lamunan. Sejuta indah perasaan. Kujadikan semuanya sebagai hiasan.

Namun akhirnya kamu kalah, dihujani peluru curiga. Kamu menghitung segala gerakku, menuduh tanpa usul periksa. Bertahan menentang olahmu, aku bangkit mempertahan diri. Aku adalah aku, mana kan tega diri diperolokkan lagi. Harga diri wanita ini amat bernilai, jangan sesekali kamu perkotak katikkan. Uruskan sendiri egomu. Lepaskan segala rasamu padaku. Lepaskanlah...    
Namun akhirnya kamu kalah,
dihujani peluru curiga.
Setelah sengketa itu tidak mampu mengukuh sebuah ikatan. Aku lepaskan kamu dengan kemahuanmu. Aku lepaskan kamu mengintai bahagia yang lain. Aku izinkan kamu mencari jalan lain menuju hasratmu. Pergilah...jangan berpaling lagi.

Engkau bagaikan bintang-bintang di angkasa
Hanya mampu melihat kamu yang terbiar
Walaupun sakit, walaupun pedih tak berdaya
Berjalan tenang menghampiri persisiran
Melakar namamu di sisi pasir pantai
Pastinya hilang, tidak rasaku kepadamu
Lama-kelamaan kamu pasti hilang. Hilang dari pandangan dan hilang dari perasaan, semestinya. Bukankah kamu sering berkata, "Esok-esok lupa lah tu..."

Ya! Sebuah coretan cinta akhirnya sonata kita, inilah terakhir kalinya aku menulis tentang kamu. Kisah kita kini tinggal sebuah POTRET kenangan. Telah tertimbus oleh waktu dan tahun yang berlalu. Pastinya hilang...tidak rasaku kepadamu...

#biarkan dia pergi

No comments

Boleh komen jika mahu, boleh LIKE jika suka. TERIMAKASIH.

Powered by Blogger.