Sepetang Di Temani Hujan, Kopi Dan Buku

aynora nur | 24 December, 2014,2:49 PM |
Advertisement
Dengarkan, bacalah sebuah luahan seorang pencari ini, yang masih tercari-cari. Seorang penyunting kata-kata yang separuh belahan jiwanya, ada cinta yang tertinggal. Cinta untuk menulis. Dalam hati ada hujan, ada rasa kopi dan buku di jiwa.




Hujan


Hai..selamat datang hujan. Hujan dan wanita adalah seirama. Iya ke? Air mata dengan hujan pula bagaimana? Ohh! Itu ibarat isi dan kuku...kata lelaki itu yang bersapa di Kafe Taman Rahsia (?). Banyak kisah berlaku dan ada cerita yang terimbas bila turunnya hujan. Satu waktu dahulu, pada ketika darah muda remaja. Ada airmata yang turun bila hujan berderai di bumi indah ini. Cerita itu perit, tak usah dikenang-kenang. Betul kan?

“Aku tidak ingin seperti hujan, yang kamu cinta tetapi selalu membiarkanmu sakit, aku memilih untuk tidak kamu cintai, aku memilih untuk tidak menjadi hujan.” ― Muhammad Akhyar, Cinta di Ujung Jari




Mengintai hujan turun dari balik kamar, sejuknya hingga ke relung hati. Buat jiwa yang resah, rasakanlah rintik-rintik hujan itu. Rasakan ketenangannya...dan ALLAH maha mendengar doa-doa di kala hujan menyimbah bumi.

“engkaulah arakan awan-awan yang menjatuhkan hujan kesejukan, akulah yang senantiasa menyimpan rintiknya, mengalirkannya kedalam anak-anak sungai jiwa yang tenang” ― firman nofeki


Kopi


Mulanya saya tidak minum kopi. Sebab apakah? Warnanya hitam? Atau lecehnya untuk mengadun kopi. Entahlah. Namun seorang teman memaksa saya menjadi bijak. Kopi untuk otak. Lagi katanya kopi untuk stabilkan emosi. Hmm...emosi saya berkecamuk kah? Teman itu hanya tersenyum. Kerana terkena panahan autanya, saya terjebak dengan kopi. Itu cerita ketika musim MBA melayari masa. Masa yang penuh dengan emosi dan kopi! Benarkah kopi buat kita bijak? Dan, saya pun tamat MBA dengan 'grade' yang awesome...kerana kopikah?


Buku


Saya cinta buku. Sungguh! Dengan buku saya boleh pergi ke mana-mana, menjelajah dunia yang tak kenal rupa. Buku mengajar saya untuk pandai menulis seperti ini. Buku adalah teman tidur yang tak bernyawa tetapi memberikan noktah dalam banyak pertanyaan!

“Buku yang kubaca
selalu memberi sayap-sayap baru.
Membawaku terbang ke taman-taman pengetahuan paling menawan,
melintasi waktu dan peristiwa,
berbagi cerita cinta, menyapa semua tokoh yang ingin kujumpai, sambil bermain di lengkung pelangi.”
― Abdurahman Faiz, Aku Ini Puisi Cinta


Sepetang Di Temani Hujan, Kopi Dan Buku


Ada BUMI CINTA di tangan. Genggam erat dengan kukuhnya pengajaran di halaman demi halaman novel cakra cinta sang pawana Habiburrahman El Shirazy. Kafe Taman Rahsia (?) ini menyunting rasa hiba. Yang datang secara tiba-tiba. Bukannya ada hati yang diusik. Kalau ada pun, hati yang terusik, mungkin? Ha! Pernahkah anda rasa apa yang saya rasa? Saat dan ketika ini.

Tusukan aroma kopi moccha menerawang setiap ruang. Mampukah langkah kaki kukuh melawan arus sosial yang tak terbendung. Kerisauan bermaharaja lela. Ada pada setiap mata yang bersapa sapa. Dia faham. Mereka faham. Maksud renungan yang dilepaskan dengan keluhan.




Percikan air hujan membasahi pipi nan mulus. Argh! Ngelamun ini sudah panjang. Buku tebal sarat nasihat dan coretan cinta yang membangun jiwa, saya usap dengan perlahan. Begitulah pedih ngilu luluh hati, terkenang...mengenang...dosa-dosa silam. Saya tadahkan tangan pada hujan yang semakin lebat. Sengaja membiarkan rembesan hujan itu melimpahi ruang telapak tangan. Anggapkan saja inilah permohonan DOA yang tak terlafaz, pada Tuhan yang penyayang. Hapuskan dosa-dosaku bersama rintik-rintik hujan itu, ya TUHAN.

Moga TUHAN ampunkan, basuh dosa derita silam bersama titisan hujan yang ikut mengintai secawan kopi moccha itu.

Dan dari cerita tentang kopi, buku dan hujan tadi, saya bertemu DIA dan sidia!



Tag : Luahan
Aynora Nur adalah seorang penulis blog separuh masa, terlibat dalam bidang hartanah dan perkhidmatan – di Johor, Malaysia. Lulusan MBA. Aktif berblog sejak tahun 2010. Hubungi saya untuk Promosi produk dan servis • Entry kekal di blog • • Pakej mengikut bajet • Daily PV : 35,000 - 45,000 • Monthly PV : 1.1juta - 1.5juta. Info lanjut di about me ...
 
loading...
0 Komen untuk "Sepetang Di Temani Hujan, Kopi Dan Buku"
DISCLAIMER: All content provided on this "Aynorablogs.Com – Inspirasi Wanita" blog is for informational purposes only. The owner of this blog makes no representations as to the accuracy or completeness of any information on this site or found by following any link on this site. The owner of Aynorablogs.Com – Inspirasi Wanita will not be liable for any errors or omissions in this information nor for the availability of this information. The owner will not be liable for any losses, injuries, or damages from the display or use of this information. This terms and conditions is subject to change at anytime with or without notice.

Boleh komen jika mahu, boleh LIKE jika suka. TERIMAKASIH.

Kisah 25 Filsuf Barat (MATLUTHFI)!! Harga cuma RM22.50 (Asal RM25.00)!

Buat Duit Blog
Back To Top