Sembunyikanlah Kebaikan-Kebaikan Kamu!

aynora nur | 08 May, 2015,8:49 AM |
Advertisement
Orang yang ikhlas itu adalah orang yang menyembunyikan kebaikan-kebaikannya seperti ia menyembunyikan keburukan-keburukannya. Indahnya mutiara kata ini. Sufyan bin ‘Uyainah mengatakan bahwa Abu Hazim berkata, “Sembunyikanlah amalan kebaikanmu sebagaimana engkau menyembunyikan perbuatan kamu yang buruk.”

Az Zubair bin Al ‘Awwam mengatakan, “Barangsiapa yang mampu menyembunyikan amalan solehnya, maka lakukanlah.”

Al Fudhail bin ‘Iyadh mengatakan, “Sebaik-baik ilmu dan amal adalah sesuatu yang tidak ditunjukkan di hadapan manusia.”


Sembunyikanlah Kebaikan-Kebaikan Kamu!


Kebaikan Juga Adalah Ujian!


Ujian datang kepada kita dalam bentuk bahagia dan sesekali penderitaan. Walau derita itu datangnya sesekali, tetapi nilai keluhan kita umpama kita terpaksa menanggung segunung batu di bahu. Namun bila dikurniakan kekayaan dan kebahagiaan, kita lupa lagi. Sebenarnya Tuhan sedang menguji kita juga melalui kebahagiaan.

Bukan saya tak pernah diuji.
Ujian selalu ada. Dugaan selalu hadir. 
Tetapi kita kena selalu berfikiran jauh, bahawa ujian datang untuk mematangkan kita. Allah swt mahu kita terus menerus mengingatinya ketika diuji. Dia Yang Maha Pengasih amat menyayangi kita. 

Beruntunglah jika kamu diuji. Dengan kebaikan ataupun sebaliknya. Diberi kekayaan ataupun kesusahan. Bersabarlah!

Allah selalu datang kepada kita dan menunggu kita berkata-kata kepadaNya. Andai lalai, Allah datangkan ujian. Supaya kita kembali kepadaNya dan tidak tersasar jauh dan sukar untuk kembali lagi.

Kisah saya tidaklah hebat kerana saya masih mampu berharap pada rezeki daripada pendapatan sampingan saya. Jika saya pernah ditipu dengan penyewa-penyewa saya, mungkin itu ingatan Allah tentang kesilapan lalu saya. Saya redha. Ketika saya tak punya apa-apa, Allah datangkan pula orang yang lebih susah memohon bantuan saya...maka bantulah semampu kita. Allah Maha adil. Rezeki dibahagi-bahagikan mengikut keupayaan masing-masing.

Tetapi bagaimana pula dengan Kisah tok siak masjid di bawah ini yang dikongsikan oleh Group Whatsapp Sahabat-Sahabat Saya. Kisah tawadhu'...

Jom renungkan bersama-sama...

Kisah Siak Masjid


Ada dua sahabat yang terpisah cukup lama; Ahmad dan Zainal Abideen. Ahmad cerdik dan pintar, tapi kurang beruntung secara ekonomi. Sedangkan Zainal Abideen adalah seorang yang biasa-biasa saja.

Setelah terpisah cukup lama, keduanya bertemu di tempat yang istimewa; di koridor wudhu, koridor tandas sebuah masjid megah dengan infrastruktur yang cantik, yang memiliki sisi pandang pergunungan serta kebun teh yang terhampar hijau di bawahnya. Sungguh indah mempersona.‎

Zainal Abideen sekarang adalah seorang ahli perniagaan yang berjaya, tetapi tetap menjaga jatidiri seorang muslim yang mukmin.

Lazimnya setiap kali keluar ke kota, dia sempatkan dirinya untuk singgah di masjid dimana yang ia lalui.

Tujuannya, untuk memperbaharui wudhu, dan sujud syukur.

Jika masih dapat waktu yang diperbolehkan solat sunat, maka ia akan solat sunat juga sebagai tambahan.

Seperti biasa, ia tiba di Puncak Pas, Bogor. Ia mencari masjid, dan bergegas masuk ke masjid yang ditemuinya.

Di sanalah dia ditemukan dengan kawannya. Cukup terperanjat Zainal Abideen. Ia tahu sahabatnya ini berasal dari keluarga tak punya harta, tapi pintarnya MasyAllah, luar biasa.

Zainal Abedeen tidak menyangka, bila hampir dua puluh tahun kemudian ia menemukan Ahmad sebagai tukang jaga atau siak di masjid itu.!‎

“Maaf, kamu Ahmadkan ? ..kawan sekolah menengah saya dulu?”.

"Ya, saya." jawab Ahmad.

Lalu berpelukanlah mereka.

“Hebat sekali kamu ya Zainal Abideen, MasyAllah"

Puji Ahmad saat melihat Zainal Abideen yang segak bergaya korporatnya. Lengan yang digulungnya untuk mengambil wudhu, menyebabkan jam mewahnya terlihat.

“Ah, biasa aje…” balas Zainal Abideen

Zainal Abideen merasa hiba. Ahmad dilihatnya sedang memegang kain mop. Seluarnya disentengkan, dan kopiahnya ditarik ke belakang sehingga dahinya yang lebar terlihat jelas.

“Mad… Ini kad nama saya…”

Ahmad melihat.

“Pengarah Urusan ! Wahh, hebat."‎

“Mad, nanti habis solat, kita sembang ya. Maaf, kalau kamu berminat, di pejabat saya ada pekerjaan yang lebih baik dari sekedar siak di masjid ini. Maaf…”.

Tegas Zainal Abideen ikhlas nak bantu kawan lamanya

Ahmad tersenyum kegembiraan. Ia mengangguk.

“Terima kasih ya.. Selesaikan saja dulu solatnya. Saya pun nak selesaikan pekerjaan bersih2 dulu… Silakan ya." balas Ahmad.

Sambil wudhu, Zainal Abideen tidak habis-habis berfikir. Mengapa Ahmad yang pintar, tapi cuma kerja sebagai siak di masjid? Ya, meskipun tidak menjadi kesalahan pekerjaan sebagai siak , tapi siak… ah, fikirannya tidak mampu memahamkan situasi Ahmad.

Air wudhu membasahi wajahnya…

Sekali lagi Zainal Abideen melewati Ahmad yg sedang membersih lantai masjid. Andai saja Ahmad mengerjakan pekerjaannya ini di pejabat, maka sebutannya bukan siak. Melainkan “office boy”.

Tanpa sedar, ada yang solat di belakang Zainal Abideen. Sama-sama solat sunat agaknya.

Ya, Zainal Abideen sudah solat fardhu di masjid sebelumnya.

Zainal Abideen sempat melirik..

“Barangkali ini kawannya Ahmad…”, gumamnya.

Zainal Abideen menyelesaikan doanya secara ringkas. Bingkas dia bangun untuk berbicara dengan Ahmad.

“Encik,” tiba-tiba anak muda yang solat dibelakangnya menegur.

“Iya dik..?”

“Encik, kawan lama dengan Haji Ahmad…?”

“Haji Ahmad yang mana…?”

“Itu, yang Encik bersembang tadi…”

“Oh… Ahmad?  Ya, kenal. Kawan saya dulu di sekolah, dah haji dia?”

“Dari dulu sudah haji encik. Dari sebelum beliau bangunkan masjid ini…”

Kata adik itu cukup mengejutkan.

Tapi cukup menampar hatinya Zainal… Dari dulu sudah haji…? Dari sebelum beliau bangunkan masjid ini…?

Anak muda ini kemudian menambah,

“Beliau orang hebat, tawadhu’. Sayalah siak masjid ini yang sebenar. Saya pekerja beliau. Beliau yang bangunkan masjid ini di atas tanah wakafnya sendiri. Beliau membina sendiri masjid indah ini, sebagai masjid transit mereka yang mahu solat.
"Encik nampak mall megah di bawah sana? Juga hotel indah di seberangnya? Itu semua milik beliau... Tapi beliau lebih suka menghabiskan waktunya di sini. Bahkan salah satu kesukaannya, aneh... Iaitu gemar menggantikan tempat saya. Kerana suara saya bagus, kadang-kadang saya disuruh mengaji dan azan saja…”. tambah anak muda itu.

Terdiam Zainal Abideen, entahlah apa yang ada di hati dan di fikirannya…‎


*****‎

‎Bagaimana menurut kita ?

Jika  Hj Ahmad itu adalah kita, mungkin saat bertemu kawan lama yg sedang melihat kita membersihkan toilet, segera kita memberitahu siapa kita yg sebenarnya.

Dan jika kemudian kawan lama kita ini menyangka kita siak masjid,  maka kita akan menyangkal dan kemudian menjelaskan secara detail begini dan begitu. Sehingga tahulah kawan kita bahawa kita inilah pewaqaf dan yg membangun masjid ini.

Tapi kita bukan Haji Ahmad. Dan Haji Ahmad bukannya kita. Ia selamat dari rosaknya nilai amal, Tenang saja. .

Haji Ahmad merasa tidak perlu menjelaskan apa-apa. Dan kemudian Allah yang memberitahu siapa dia sebenarnya...‎ jika Allah kehendaki.

MasyAllah ..!!

Jom kongsi, semoga lebih bermanfaat.

sumber: alaqsatahfiz.com

Tag : Motivasi
Aynora Nur adalah seorang penulis blog separuh masa, terlibat dalam bidang hartanah dan perkhidmatan – di Johor, Malaysia. Lulusan MBA. Aktif berblog sejak tahun 2010. Hubungi saya untuk Promosi produk dan servis • Entry kekal di blog • • Pakej mengikut bajet • Daily PV : 35,000 - 45,000 • Monthly PV : 1.1juta - 1.5juta. Info lanjut di about me ...
 
loading...
4 Komen untuk "Sembunyikanlah Kebaikan-Kebaikan Kamu!"

sayu hati eda baca..sangat bermanfaat..

Terima kasih, alhamdulillah amat bermanfaat...

Terima kasih atas perkongsiannya.....

Sama-sama Mama Niza, sama2 sebarkan bahagia..

DISCLAIMER: All content provided on this "Aynorablogs.Com – Inspirasi Wanita" blog is for informational purposes only. The owner of this blog makes no representations as to the accuracy or completeness of any information on this site or found by following any link on this site. The owner of Aynorablogs.Com – Inspirasi Wanita will not be liable for any errors or omissions in this information nor for the availability of this information. The owner will not be liable for any losses, injuries, or damages from the display or use of this information. This terms and conditions is subject to change at anytime with or without notice.

Boleh komen jika mahu, boleh LIKE jika suka. TERIMAKASIH.

Kisah 25 Filsuf Barat (MATLUTHFI)!! Harga cuma RM22.50 (Asal RM25.00)!

Buat Duit Blog
Back To Top